Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kegiatan Ilmiah dan Teknologi

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kegiatan Ilmiah dan Teknologi – Saat ini, universitas Vietnam telah mengidentifikasi kegiatan ilmiah dan teknologi sebagai dasar dan motivasi dari semua kegiatan.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kegiatan Ilmiah dan Teknologi

gitit – Universitas Vietnam membuat ilmiah diterapkan dengan baik. Dan perguruan tinggi perlu menerapkan kegiatan teknologi untuk meningkatkan kualifikasi, kualitas dosen, dan ilmuwan.

Pengembangan kegiatan ilmu pengetahuan dan teknologi merupakan motivasi dan sarana untuk meningkatkan kualitas pelatihan. Oleh karena itu, tujuan utama dari makalah ini adalah untuk mengetahui faktor-faktor kunci yang mempengaruhi kegiatan ilmiah dan teknologi universitas di Vietnam.

Para peneliti mensurvei 500 ilmuwan yang bekerja untuk universitas Vietnam. Peneliti menerapkan teknik simple random sampling. Para peneliti telah menguji Alpha Cronbach, analisis faktor eksplorasi, dan Structural Equation Modeling (SEM). Makalah ini menggunakan kuesioner pada skala Likert 5 poin. Terakhir, lima faktor utama yang mempengaruhi kegiatan ilmiah dan teknologi universitas di Vietnam dengan tingkat signifikansi 0,01.

Baca Juga : Mengelola Pekerjaan Sains dan Teknologi untuk Pertahanan

Dalam beberapa tahun terakhir, kegiatan ilmiah dan teknologi universitas di Vietnam semakin terfokus pada investasi, berkontribusi pada peningkatan kualitas pelatihan. Universitas-universitas Vietnam telah menghadapi persyaratan renovasi pendidikan dan pelatihan yang radikal dan menyeluruh. Kegiatan ilmiah dan teknologi universitas berubah untuk lebih berpegang pada situasi praktis. Selain itu, kegiatan ini berkontribusi pada peningkatan kualitas pelatihan dan pembinaan bakat inovasi (Bozeman, 2011).

Pada saat yang sama, ia menciptakan produk intelektual untuk berkontribusi mempromosikan produksi, inovasi teknologi, meningkatkan produktivitas dan kualitas produk industri, dan lokalitas. Selain itu, tujuan pelatihan adalah memberikan pengetahuan dasar untuk membantu siswa meningkatkan kapasitas dan kualitas mereka.

Kegiatan ilmiah dan teknologi di universitas memainkan peran yang lebih penting. Siswa perlu mengalami kegiatan penelitian ilmiah untuk melatih metode berpikir dan keterampilan pemecahan masalah praktis. Kegiatan ilmu pengetahuan dan teknologi telah berkontribusi pada pelatihan sejumlah besar sumber daya manusia yang berkualitas dan bekerja di berbagai industri dan bidang. Kontingen teknisi dalam negeri telah mampu menguasai teknologi, mengimplementasikan banyak pekerjaan teknis besar dan kompleks yang berkontribusi pada pembangunan sosial ekonomi negara. Hal-hal yang disebutkan di atas Tujuan utama dari artikel ini adalah untuk mengetahui berbagai faktor yang mempengaruhi kegiatan ilmiah dan teknologi universitas di Vietnam.

Sains dipahami sebagai sesuatu yang telah diteliti dan diverifikasi secara menyeluruh melalui proses penerapan ide, prinsip, dan metode ilmiah untuk menemukan pengetahuan baru untuk dijadikan model. Deskripsi, penjelasan, atau prediksi objek dan fenomena di dunia objektif memperkaya pengetahuan ilmiah (Kendagor, 2012).

Teknologi adalah kumpulan metode, proses keterampilan, pengetahuan, alat, dan sarana yang mengubah keadaan sifat dan penampilan bahan mentah. Bahan dalam proses produksi untuk membuat produk jadi. Oleh karena itu, harus dikaitkan dengan teknologi yang sering kita dengar dari ungkapan-ungkapan seperti rantai, proses teknologi, peralatan teknologi.

Berdasarkan gambaran konsep sains dan teknologi, kita dapat melihat bahwa dua bidang yang terpisah sangat erat dan saling mendukung. Dikatakan bahwa kegiatan ilmu pengetahuan dan teknologi adalah kumpulan kegiatan sistematis dan kreatif yang bertujuan mengembangkan khazanah pengetahuan yang berkaitan dengan manusia, alam, dan masyarakat untuk menggunakan pengetahuan tersebut.

Hal ini untuk membuat aplikasi baru yang mendukung kehidupan dan kehidupan. Di Vietnam, kegiatan ilmu pengetahuan dan teknologi meliputi penelitian ilmiah, penelitian dan pengembangan teknologi, layanan ilmiah dan teknologi, kegiatan mempromosikan inovasi, inovasi teknis dan integrasi untuk kimia produksi dan kegiatan lain untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Persepsi Fasilitas dan Lingkungan Kerja (PFE)

Fasilitas dan lingkungan kerja mengevaluasi faktor-faktor penting untuk kegiatan penelitian dan penerapan hasil penelitian: fasilitas dan lingkungan kerja dianggap sebagai faktor motivasi untuk melakukan proyek dan studi. Fasilitas dan lingkungan kerja perlu dipenuhi bagi peneliti seperti dokumen, database, peralatan, laboratorium, dan ruang kerja (Ramsden, 2016). Selain itu, peralatan termasuk laboratorium, instrumen laboratorium untuk kegiatan penelitian penting, peralatan yang tidak memadai, membatasi pelaksanaan penelitian (Ramsden, 2016). Terakhir, peneliti perlu mendukung koordinasi pimpinan unit, kolega, dan orang-orang yang selalu menjadi hal yang krusial karena merekalah aktor pendukung, pemberi informasi dan subjek penerapan hasil penelitian melayani pengembangan bidang baru dalam kegiatan ilmiah dan teknologi. (Richard, 1985). Oleh karena itu, hipotesis berikut dibangun.

Persepsi Kapasitas Penelitian Ilmuwan (RRT)

Kapasitas penelitian ilmiah ilmuwan adalah kemampuan untuk menciptakan, menemukan pengetahuan baru, teknologi baru, dan memberikan solusi yang efektif dan praktis. Ilmuwan memiliki kualifikasi profesional tinggi yang memiliki pengetahuan luas tentang bidang yang dipelajarinya. Ilmuwan telah menggabungkan dengan pengalaman dan keterampilan yang dikumpulkan selama penelitian (Reskin, 2013). Ilmuwan dapat mempersingkat waktu untuk mengorientasikan topik. Selain itu, kapasitas penelitian ilmuwan adalah keterampilan penelitian, keterampilan komputer, bahasa asing (Slaughter, 2013). Oleh karena itu, kriteria ini selalu dianggap sebagai landasan untuk mempromosikan penelitian ilmiah dan pentingnya kriteria untuk kegiatan ilmiah dan teknologi universitas (Rouban, 2009). Oleh karena itu, hipotesis berikut dibangun.

Persepsi Motivasi Ilmuwan (PMS)

Motivasi penelitian adalah salah satu konsep yang sulit untuk dipahami dan didefinisikan dengan cara yang tepat dan benar. Namun, ini adalah topik yang banyak muncul dalam studi kegiatan ilmiah dan teknologi di universitas (Whitley & Frost, 2010). Setiap penelitian memiliki gagasan dinamis tentang kekuatan penelitian dari sudut yang terpisah. Dalam penelitian ini, Persepsi motivasi seorang ilmuwan dipahami sebagai kerja sukarela, kerinduan, usaha yang membantu peneliti mencapai tujuan mereka dan dengan demikian berkontribusi untuk mencapai tujuan organisasi (Wanner, 2012). Selain itu, motivasi ilmuwan untuk berpartisipasi dalam kegiatan penelitian ilmiah dan teknologi yang dievaluasi melalui banyak kriteria seperti tujuan untuk meningkatkan kualifikasi profesional dan mengembangkan kapasitas penelitian, gairah, sumber pendapatan, dan peningkatan reputasi dinilai sangat berbeda melalui peneliti ilmiah. Oleh karena itu, hipotesis berikut dibangun.

, ,