Fakta Menarik Dibalik Misteri Pi Pada Matematika

Fakta Menarik Dibalik Misteri Pi Pada Matematika – Pi adalah misteri matematika yang telah memikat orang selama ribuan tahun. Bahkan ada hari libur yang didedikasikan untuk misteri ini Hari Pi, yang jatuh pada 14/3.

Fakta Menarik Dibalik Misteri Pi Pada Matematika

gitit – Orang-orang di seluruh dunia merayakan Hari Pi dengan berbagai cara, mulai dari membuat lelucon pi dan menguangkan penawaran Hari Pi hingga mempelajari lebih banyak tentang angka yang tidak pernah berakhir. Kami tidak dapat mempercayai beberapa fakta menarik tentang pi ini berapa banyak yang Anda ketahui? Baca terus untuk membuka bagian misteri.

Orang-orang telah menggunakan pi selama ribuan tahun

Pi (huruf Yunani , diucapkan seperti kata “pai”) adalah rasio keliling lingkaran dengan diameter lingkaran itu, jelas instruktur matematika Steven Bogart di Scientific American. Ini sama dengan kira-kira 3,14. Berapa pun besarnya lingkaran, kelilingnya akan selalu 3,14 kali lebih besar dari diameternya. Lebih dari 4.000 tahun yang lalu, orang Mesir dan Babilonia kuno telah menemukan konstanta ini dan menggunakannya untuk membuat perhitungan. Pada abad ke-18, matematikawan memberi nomor itu nama “pi.” Jangan lupa untuk melihat permainan kata-kata matematika lucu yang akan membuat siapa pun tertawa.

Baca Juga : Fakta Palsu Sains Semua Orang Tahu 

Kami merayakan pi pada 14 Maret

Kembali pada tahun 1988, Larry Shaw dari museum sains Exploratorium San Francisco mulai mengamati 14 Maret—mengerti? 3/14!—yang juga merupakan hari ulang tahun Albert Einstein, sebagai Hari Pi. Pada tahun 2009, perayaan tersebut telah berkembang begitu besar sehingga Kongres mengeluarkan resolusi untuk menjadikan penunjukan tersebut resmi. Resolusi tersebut menyatakan: “Dewan Perwakilan Rakyat mendukung penetapan ‘Hari Pi’ dan perayaannya di seluruh dunia…dan mendorong sekolah dan pendidik untuk merayakan hari tersebut dengan kegiatan yang sesuai yang mengajarkan siswa tentang Pi dan melibatkan mereka tentang studi matematika. .” Dalam stempel persetujuan lainnya, pada tahun 2010, Pi Day mendapatkan Google Doodle-nya sendiri.

Pi adalah angka yang tidak pernah berakhir

Salah satu fakta paling terkenal (tapi masih mengejutkan) tentang pi adalah bilangan irasional. Itu tidak bisa dinyatakan sebagai pecahan; itu tidak berakhir dengan pola berulang (seperti ekspresi desimal 1/3, 0.33333…, di mana ketiganya berulang selamanya), atau berakhir setelah sejumlah tempat desimal (seperti 3/4, atau .75). Itu hanya terus berjalan, berjalan, dan berjalan. Sejauh ini, pi telah dihitung menjadi lebih dari 22 triliun digit. Dibutuhkan komputer dengan 24 hard drive, bekerja nonstop selama 105 hari, untuk membuat perhitungan itu. Jika Anda memiliki matematika di otak, cobalah memecahkan teka-teki matematika ini—teka-teki ini lebih rumit dari yang Anda kira!

Digit pi setelah titik desimal adalah acak

Inilah fakta pi yang memelintir pikiran: triliunan digit pi yang telah dihitung terus berlanjut tanpa pola yang terlihat. Matematikawan telah mencari pola-pola itu selama berabad-abad, tetapi sejak tahun 1768, seorang matematikawan dan astronom Swiss-Jerman otodidak bernama Johann Lambert membuktikan bahwa pi tidak rasional. Sesuatu yang rasional? Melakukan teka-teki matematika ini yang menguji kecerdasan Anda.

Lebih banyak pi belum tentu lebih baik

Fakta menarik: Meskipun kita tahu pi lebih dari satu triliun tempat, kita sebenarnya tidak membutuhkannya. Para ilmuwan dapat menentukan volume bola seluruh alam semesta hanya dengan menggunakan 39 tempat setelah desimal, menurut piday.org. Laboratorium Propulsi Jet NASA hanya menggunakan pi hingga 15 tempat desimal untuk misi luar angkasa dan ilmu buminya. “Untuk perhitungan akurasi tertinggi JPL, yaitu untuk navigasi antarplanet, kami menggunakan 3.141592653589793,” jelas insinyur Marc Rayman. “Tidak ada perhitungan realistis secara fisik yang pernah dilakukan para ilmuwan” yang membutuhkan lebih banyak titik desimal daripada itu.

Nama pi jauh lebih pendek dari nama nomor sebelumnya

Keterkaitan angka dengan huruf Yunani sebenarnya cukup baru, mengingat orang sudah mengenal besaran sejak zaman Babilonia kuno. Seorang matematikawan Inggris bernama William Jones adalah orang pertama yang menyebut besaran , pada tahun 1706. Orang-orang berteori bahwa ia memilih pi karena melambangkan huruf Yunani P, dan pi dapat menemukan keliling lingkaran. Orang-orang telah menemukan buku matematika dari sebelum 1706 yang merujuk pada angka sebagai frasa Latin panjang yang diterjemahkan menjadi “jumlah yang, ketika diameter dikalikan dengannya, menghasilkan keliling.” Siapa pun yang berbicara tentang matematika untuk mencari nafkah, serta siapa pun yang suka mencari alasan untuk makan pai, berutang pada sesama Jones ini!

Seseorang telah menghafal 70.000 tempat desimal pi

Guinness Book of World Records mengakui Rajveer Meena sebagai juara menghafal angka pi. Pada 21 Maret 2015, di VIT University di Vellore, India, Meena melafalkan pi hingga 70.000 tempat melewati titik desimal. Seorang siswa berusia 21 tahun pada saat itu, Meena membuktikan kekuatan ingatannya dengan menggulung angka-angka sambil mengenakan penutup mata. Butuh lebih dari sembilan jam untuk melakukannya.

, ,