Sains dan Teknologi Transdisipliner: Masalah Hidup dan Mati

Sains dan Teknologi Transdisipliner: Masalah Hidup dan Mati – Penelitian transdisipliner (TDR) diperingkatkan sebagai “modus operandi utama untuk penelitian” oleh OECD Global Science Forum (GSF).

Sains dan Teknologi Transdisipliner: Masalah Hidup dan Mati

 Baca Juga : 5 Ahli Psikologi yang Menggagas Cara Pandang Baru Tentang Mental 

gitit – Mengatasi risiko global dan tantangan sosial, sebagaimana tertanam dalam tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs), adalah tujuan utama sains dan teknologi transdisipliner (TST). Mengintegrasikan pengetahuan dari berbagai disiplin ilmu dan teknologi dan komunitas pemangku kepentingan (non-akademik), proyek TST harus memiliki prioritas dalam pendanaan publik yang berkelanjutan dan investasi swasta yang bertanggung jawab secara sosial. Hanya solusi TST yang diterapkan pada masalah global saat pandemi COVID-19 menyebar ke seluruh Dunia yang memengaruhi kesehatan manusia, kesejahteraan sosial-ekonomi, pekerjaan, ketidaksetaraan, ekonomi, kebijakan, dan kehidupan manusia sehari-hari.

Tidak ada masalah global, atau ancaman kritis bagi dunia, mulai dari masalah ekonomi, sosial, dan politik global hingga masalah lingkungan global, yang berpotensi berdampak atau mempengaruhi semua orang dan tempat, dapat diselesaikan di luar TST.

TST adalah sumber penemuan, inovasi, teknologi, dan investasi terbaik. Trans-AI akan dikembangkan dan digunakan sebagai Platform Internet/Web human-AI global.

Mengapa Penelitian Transdisipliner Begitu Penting untuk Ancaman Kritis bagi Dunia?

Tidak ada masalah tunggal, lingkungan atau sosial, yang terisolasi dari yang lain. Setiap masalah atau risiko atau peluang adalah bagian dari jaringan global penyebab, faktor, masalah, atau risiko, atau peluang, di mana ada faktor primer, faktor subordinary, dan faktor penyumbang. Dan setiap variabel kausal ditandai dengan kategori, parameter, dampak, dan kemungkinannya. Ini seperti Jaringan Risiko Global WEF untuk Risiko Ekonomi, Lingkungan, Geopolitik, Sosial, dan Teknologi.

Misalnya, masalah lingkungan global melibatkan perubahan berikut: Konsumsi berlebihan; kelebihan penduduk; hilangnya keanekaragaman hayati; Penggundulan hutan; Penggurunan; Pemanasan global/perubahan iklim; Perusakan habitat; kepunahan Holosen; Pengasaman laut; Penipisan ozon; Polusi; Pembuangan limbah dan limbah; Polusi air; Penipisan sumber daya; Pemekaran kota.

Hilangnya habitat dan perubahan iklim serta hilangnya keanekaragaman hayati saling mempengaruhi satu sama lain. Deforestasi dan polusi adalah konsekuensi langsung dari kelebihan populasi dan keduanya, pada gilirannya, mempengaruhi keanekaragaman hayati.

Mengapa Transdisipliner, Penelitian Transdisiplin, atau Sains dan Teknologi Transdisiplin?

Transdisipliner berada di puncak beberapa tingkat pengetahuan, penelitian, pendidikan, teori, praktik, dan teknologi yang berbeda:

  • Monodisiplin melibatkan disiplin akademik tunggal. Ini mengacu pada satu disiplin atau kumpulan pengetahuan khusus.
  • Transdisipliner (ilmu pengetahuan dan teknologi sintetis dan masyarakat, ide-ide sains dan teknologi terpadu dan masyarakat manusia, pengetahuan universal, sintesis dan integrasi semua pengetahuan, konvergensi total pengetahuan, teknologi dan manusia, Trans-AI = AI Sempit, ML, DL + AI Simbolik + Kecerdasan Manusia).
  • Interdisipliner (Studi Interdisipliner) = Multidisipliner (struktur ERC untuk Sains: Ilmu Fisika dan Teknik; Ilmu Hayati; Ilmu Sosial dan Humaniora, yang masih perlu mencapai tingkat pengetahuan transdisipliner tertinggi.
  • Disiplinaritas (ilmu analitik, disiplin tradisional yang terfragmentasi, ilmu analitik menetapkan beberapa ratus disiplin khusus yang berbeda, domain pengalaman manusia yang mandiri dan terisolasi dengan komunitas ahlinya sendiri; ERC >
  • Spesialisasi (AI Sempit, Spesialis, Ilmuwan, Pelajar Ignoramus, yang membagi, mengkhususkan, berpikir dalam kategori khusus, Silo Informasi, Mentalitas Silo)
  • Multidisciplinarity mengacu pada pengetahuan dari disiplin ilmu yang berbeda tetapi tetap dalam batas-batas mereka. Dalam multidisiplin, dua atau lebih disiplin bekerja sama pada masalah umum, tetapi tanpa mengubah pendekatan disiplin mereka atau mengembangkan kerangka konseptual umum.
  • Penelitian interdisipliner “mengintegrasikan” informasi, data, teknik, alat, konsep, dan/atau teori dari dalam dua atau lebih disiplin ilmu.

Interdisipliner adalah tentang interaksi antara bidang khusus dan kerjasama antara disiplin khusus untuk memecahkan masalah tertentu. Ini menyangkut transfer metode dan konsep dari satu disiplin ke disiplin lain, memungkinkan penelitian untuk melampaui batas-batas disiplin, masih tetap berada dalam kerangka penelitian disiplin.

Dalam konteks krisis pandemi di seluruh dunia yang belum pernah terjadi sebelumnya, transdisipliner muncul sebagai cara yang berkelanjutan untuk memecahkan masalah dunia nyata yang kompleks dengan mengejar pencarian umum untuk “kesatuan pengetahuan” atau AI Dunia Nyata.

Transdisipliner secara radikal berbeda dari interdisipliner, multidisiplin, dan monodisiplin.

Transdisipliner menganalisis, mensintesis dan menyelaraskan hubungan antar disiplin menjadi satu kesatuan yang terkoordinasi dan koheren, sebuah sistem global di mana semua batas interdisipliner larut.

Ini tentang mengatasi masalah paling mendesak di dunia dan melihat dunia secara sistemik, konsisten, dan holistik di tiga tingkatan:

(1) teoritis, (2) fenomenologis, dan (3) eksperimental (yang didasarkan pada data yang ada di berbagai bidang, seperti eksperimen sains dan teknologi, bisnis, pendidikan, seni, dan sastra).

Transdisipliner adalah cara untuk membedakan secara radikal dari interdisipliner, serta multi-disiplin dan mono-disiplin.

Transdisipliner mengintegrasikan ilmu-ilmu alam, sosial, dan teknik dalam konteks pemersatu, keseluruhan yang lebih besar daripada jumlah bagian-bagiannya dan melampaui batas-batas tradisional mereka.

Transdisipliner berkonotasi strategi penelitian yang melintasi banyak batas disiplin untuk menciptakan pendekatan holistik.

Penelitian transdisipliner mengintegrasikan informasi, data, konsep, teori, teknik, alat, teknologi, orang, organisasi, kebijakan, dan lingkungan, sebagai semua sisi dari masalah dunia nyata.

Transdisipliner membawa integrasi disiplin ini pada tingkat tertinggi. Ini adalah pendekatan holistik, menempatkan interaksi ini dalam sistem integral. Dengan demikian membangun jaringan total disiplin individu, dengan pandangan untuk memahami dunia dalam hal integritas dan kesatuan dan penemuan.

Sebagaimana dicatat, “Mengatasi tantangan sosial, sebagaimana tertanam dalam SDG, menggunakan penelitian transdisipliner” dianggap sebagai “modus operandi utama untuk penelitian” oleh OECD Global Science Forum (GSF).

Rekomendasi untuk Pemerintah, lembaga penelitian , lembaga penelitian dan badan internasional mengikuti di bawah ini.

Rekomendasi TDR Dari OECD Global Science Forum

Pemerintah perlu mengakui dan mempromosikan penelitian transdisipliner, sebagai pelengkap penting untuk pendekatan penelitian lain yang lebih tradisional, dalam mengatasi tantangan masyarakat yang kompleks. Pemerintah memiliki peran penting dalam membangun kerangka keseluruhan yang memungkinkan dan mendukung TDR yang efektif. Ini termasuk: 1. Menyediakan sumber daya yang berdedikasi dan berkelanjutan untuk TDR, khususnya dalam kaitannya dengan IMS untuk tantangan sosial dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan; 2. Memfasilitasi dan mendukung keterlibatan aktor sektor publik – termasuk pembuat kebijakan – dalam kegiatan TDR dan membuat data sektor publik yang relevan tersedia untuk digunakan dalam kegiatan ini; 3. Memberi insentif kepada pelaku lain, termasuk dari sektor swasta, untuk mendukung dan berpartisipasi dalam TDR untuk mengatasi tantangan sosial; 4.

Pendanaan Penelitian

Lembaga pendanaan penelitian memiliki peran penting untuk dimainkan dengan secara langsung mendukung dan mendorong penelitian TDR. Hal ini mempengaruhi baik prioritas bidang penelitian dan perubahan proses pendanaan, termasuk kriteria pendanaan, peer review dan evaluasi. Tindakan khusus yang dapat dilakukan oleh penyandang dana meliputi:

  • penyediaan dana jangka panjang khusus untuk TDR untuk mengatasi tantangan sosial, misalnya pendanaan berbasis tantangan, pada skala lokal, nasional, dan internasional
  • dukungan untuk mendirikan pusat-pusat keahlian dan jaringan nasional dan internasional dalam domain penelitian antar dan trans-disiplin;
  • eksperimen dengan mekanisme yang berbeda untuk mendukung pengembangan proyek TDR yang ketat, termasuk proses lubang pasir dan lokakarya pelatihan untuk para peneliti
  • implementasi manajemen proaktif dan pemantauan program TDR, mengakui bahwa fleksibilitas diperlukan untuk mengakomodasi tujuan yang berkembang yang melekat dalam proyek TDR. Overhead manajemen, baik di tingkat proyek maupun program, kemungkinan akan lebih tinggi daripada untuk penelitian yang lebih tradisional.
  • perubahan pada proses peer review dan evaluasi, termasuk penggunaan proses review multi-disiplin dan multi-stakeholder dan pemilihan peer-reviewer dengan pengalaman sebelumnya dalam melakukan TDR
  • menekankan evaluasi keluaran dan dampak sosial serta ilmiah dalam penilaian proyek baik ex ante maupun ex post
  • perluasan pendanaan, dan/atau kolaborasi dengan donor lain, untuk mendukung peningkatan kapasitas dan partisipasi pemangku kepentingan non-akademik dalam proyek TDR
  • dukungan individu, misalnya Beasiswa, untuk individu yang luar biasa, yang dapat mengembangkan dan memimpin proyek TDR.

Universitas dan Lembaga Penelitian Publik (PRI)

Universitas dan PRI adalah organisasi utama yang melaluinya TDR dilaksanakan dan komitmen serta dukungan strategis jangka panjang mereka sangat penting jika TDR ingin diperluas ke skala yang diperlukan untuk mengatasi tantangan sosial yang kompleks. Hal ini berimplikasi pada pendidikan dan pelatihan, serta penelitian. Ini juga melintasi apa yang disebut kegiatan misi ke-3 (keterlibatan masyarakat dan inovasi) universitas dan PRI. Tindakan khusus yang dapat dilakukan oleh perguruan tinggi dan PRI antara lain:

1. pengenalan pendekatan berbasis tantangan dalam strategi penelitian dan struktur organisasi

2. pengembangan struktur dan mekanisme kelembagaan yang berkelanjutan (misalnya, komite dan pertemuan lintas departemen, infrastruktur bersama, jadwal fleksibel, dana pemompaan) untuk mendorong kerjasama lintas disiplin dan untuk mendukung TDR

3. pembentukan struktur dan mekanisme untuk membangun hubungan tepercaya jangka panjang dengan komunitas pemangku kepentingan eksternal, termasuk pembuatan antarmuka formal dan berprofil tinggi dengan masyarakat sipil dan entitas sektor swasta dan publik

4. alokasi sumber daya inti, termasuk personel, untuk membangun keahlian jangka panjang dalam metodologi dan praktik TDR

5. pengenalan modul pembelajaran TDR ke dalam pendidikan sains dan program pelatihan pascasarjana;

6. dukungan bagi peneliti karir awal untuk terlibat dalam proyek TDR, misalnya PhD yang diawasi bersama, dan pengembangan jalur karir yang lebih fleksibel

7. perubahan kriteria evaluasi dan promosi bagi individu yang terlibat dalam TDR, sehingga dinilai tidak hanya berdasarkan publikasi dan kutipan ilmiah tetapi juga kontribusinya terhadap hasil penelitian kolektif yang bernilai bagi pemangku kepentingan di luar ilmu pengetahuan

8. pembentukan jaringan lembaga lokal, nasional dan internasional yang bekerja sama dan bertukar praktik terbaik terkait dengan TDR. Ini mungkin difokuskan pada tantangan lokal, domain yang dipilih, seperti penelitian keberlanjutan atau kesehatan global, atau aspek TDR yang lebih umum. Komunitas akademik dan asosiasi sains

Komunitas Akademik dan Asosiasi Sains

  • pengembangan dan pengakuan bidang penelitian antar dan lintas disiplin baru, seperti penelitian keberlanjutan dan kesehatan planet, termasuk promosi jurnal ilmiah yang relevan
  • dukungan untuk, dan partisipasi dalam, pendekatan manajemen penelitian baru, termasuk tinjauan sejawat yang inovatif dan proses evaluasi, yang akan mempromosikan TDR
  • dukungan, termasuk bimbingan, untuk peneliti karir awal yang ingin terlibat dalam TDR
  • pengembangan strategi dan penilaian, misalnya oleh Akademi Nasional atau badan sains internasional, tentang kebutuhan dan potensi TDR untuk mengatasi tantangan masyarakat
  • pengembangan kerangka kerja atau program internasional untuk TDR yang menjawab tantangan sosial yang kompleks 6. berkontribusi pada pengembangan indikator dan ukuran IMS baru yang menghargai kombinasi berbagai hasil penelitian.

Organisasi Antar Pemerintah

Salah satu pendorong kebijakan utama untuk lebih banyak TDR adalah Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB. Yang melekat pada tujuan-tujuan ini adalah pengakuan bahwa tidak ada satu negara pun yang dapat sepenuhnya mengatasinya sendiri dan ada kebutuhan akan kerja sama dan pertukaran internasional yang lebih efektif. Sementara PBB dan badan internasional lainnya, termasuk OECD tidak memiliki sumber daya atau wewenang untuk menerapkan TDR pada skala yang diperlukan untuk mengatasi tantangan masyarakat, badan-badan internasional ini dapat memainkan peran penting dalam membangun konsensus dan tindakan katalis.

Peran khusus yang dapat dimainkan oleh badan-badan internasional meliputi: 1. membangun kesadaran TDR ke dalam kerangka kebijakan yang ada (misalnya SDG atau Inovasi Penelitian yang Bertanggung Jawab); 2. mendorong pengembangan kapasitas, misalnya dengan mengadakan pertemuan donor pembangunan dan penyandang dana penelitian; 3. menyebarluaskan pedoman/praktik terbaik/studi kasus TDR; 4. mempromosikan aliansi/jaringan internasional dan forum yang mempertemukan para ilmuwan dan pemangku kepentingan lainnya.

Selain 5 kelompok aktor ini, yang memiliki tanggung jawab utama untuk mempromosikan dan mengaktifkan TDR dalam sistem penelitian ilmiah, ada sejumlah pemangku kepentingan lain yang perlu merangkul TDR jika kita ingin secara efektif mengatasi tantangan kompleks yang dihadapi masyarakat saat ini. dengan. Prinsip di antaranya adalah banyak aktor dari sektor swasta dan masyarakat sipil/LSM dan warga ilmu sipil.

, ,