Pentingnya Logika Dan Filsafat

Pentingnya Logika Dan Filsafat – Hanya sedikit orang di masyarakat saat ini yang menghabiskan banyak waktu untuk mempelajari filsafat atau logika. Ini disayangkan karena begitu banyak bergantung pada keduanya

Pentingnya Logika Dan Filsafat

gitit – Filsafat adalah komponen fundamental dari semua bidang penyelidikan manusia, sedangkan logika adalah dasar yang menopang filsafat. Memahami hubungan antara logika dan filsafat akan membantu Anda memahami pentingnya masing-masing.

Filsafat berasal dari kata Yunani for (filosofía), yang berarti “cinta kebijaksanaan,” memberikan dua titik awal yang penting: cinta (atau gairah) dan kebijaksanaan (pengetahuan, pemahaman).

Filsafat terkadang tampaknya dikejar tanpa gairah seolah-olah itu adalah subjek teknis seperti teknik atau matematika. Meskipun ada peran untuk penelitian yang tidak memihak, filsafat harus berasal dari beberapa hasrat untuk tujuan akhir: pemahaman yang andal dan akurat tentang diri kita sendiri dan dunia kita.

Baca Juga : Terinspirasi oleh Genius: Bagaimana Seorang Ahli Matematika Menemukan Jalannya

Filsafat memiliki sesuatu untuk dikatakan dalam hal sains, seni, dan bahkan agama di mana filsafat memberikan beberapa konsep yang berguna tentang objektivitas versus subjektivitas politik, dan kedokteran.
Logika

Logika adalah ilmu yang mengevaluasi argumentasi dan penalaran. Berpikir kritis adalah proses evaluasi yang menggunakan logika untuk membedakan antara kepalsuan dan kebenaran, serta keyakinan dan rasionalitas yang tidak berdasar. Untuk mengevaluasi pernyataan, ide, dan argumen yang Anda temui dengan lebih baik, Anda perlu lebih memahami logika yang mendasari dan proses berpikir kritis.

Logika bukanlah masalah opini: Saat mengevaluasi argumen, ada prinsip dan kriteria khusus yang harus Anda gunakan. Jika Anda menggunakan prinsip dan kriteria itu, maka Anda menggunakan logika; jika tidak, maka Anda tidak dibenarkan mengklaim menggunakan logika atau logis. Ini penting karena terkadang orang tidak menyadari bahwa yang terdengar masuk akal belum tentu logis. Proses penalaran ini menggunakan prinsip-prinsip logika dalam penalaran, pemikiran, dan argumen Anda sangat penting untuk praktik filsafat.
Logika Filsafat

Rick Lewis menulis dalam “Filosofi Sekarang” menjelaskan mengapa logika dan filsafat begitu erat terjalin:

“Sama seperti filsafat mendasari semua cabang penyelidikan manusia lainnya, demikian pula logika adalah cabang filsafat yang paling mendasar. Filsafat didasarkan pada penalaran, dan logika adalah studi tentang apa yang membuat argumen yang masuk akal, dan juga jenis kesalahan. kita dapat membuat penalaran. Jadi pelajari logika dan Anda akan menjadi filsuf yang lebih baik dan pemikir yang lebih jernih secara umum.”

Logika adalah cara berpikir jernih dan mendasarkan penalaran Anda pada fakta-fakta objektif yang Anda gunakan dalam berlatih filsafat. Lewis menggunakan contoh Mr. Spock—alien yang menyemburkan logika di kapal luar angkasa U.S.S. Enterprise dalam seri “Star Trek” asli. Spock, menjelaskan logika kepada Kapten James T. Kirk dalam satu episode, mencatat bahwa:

“Kapten, logika adalah ilmu umum tentang penalaran. Logika deduktif, di mana kesimpulan dicapai dari satu set premis, berbeda dari logika induktif, yang mempelajari bagaimana kesimpulan dapat didukung tanpa perlu premis. Aristoteles umumnya dianggap sebagai ahli logika terestrial besar pertama, dan logika Aristoteles menguasai planet Anda hingga abad ke-19.

Aristoteles, memang, ahli logika besar pertama di dunia, tetapi pemikir terkenal itu dikenang hari ini terutama sebagai seorang filsuf Yunani yang hebat.

Aristoteles menggunakan logika untuk mendukung filosofinya, mengembangkan metode penalaran deduktif, dan kemudian menerapkan kedua konsep tersebut pada sains, metafisika, etika, dan politik.

Kembalilah cukup jauh, dan jelas bahwa Anda tidak dapat memisahkan filsafat dan logika; Anda tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain. Filsafat didasarkan pada gagasan bahwa Anda perlu berpikir jernih untuk bergulat dengan pertanyaan-pertanyaan besar (dan kecil) dari alam semesta; logika adalah cara untuk menyelesaikan tugas Hercules itu.

, , ,