Menceritakan Kembali Secara Radikal Sejarah Sains

Menceritakan Kembali Secara Radikal Sejarah Sains“Sebagian besar sejarah sains tidak dimulai dengan suku Aztec di Meksiko,” tulis James Poskett setelah mengamati kebun raya, kebun binatang, dan kandang burung yang luas yang terletak di istana Moctezuma II.

Menceritakan Kembali Secara Radikal Sejarah Sains

gitit  – Tetapi bukan hanya emas Aztec yang dibawa kembali oleh para penakluk ke Spanyol pada abad ke-16; mereka juga mengambil pengetahuan, spesimen dan bahasa singkatnya, bukti dari jenis masyarakat yang canggih dan ilmiah yang pada waktu itu banyak diasumsikan hanya ada di Eropa.

Poskett, seorang profesor di University of Warwick, tidak puas mengulangi kebijaksanaan yang diterima dari sebagian besar sejarah. Sebaliknya, Horizons bertujuan untuk menarik perhatian pada pahlawan tanpa tanda jasa di lapangan selama lima abad pembelajaran, serta mengontekstualisasikan pandangan kita tentang sains seputar peristiwa-peristiwa penting dalam sejarah di seluruh dunia.

Baca Juga : Ruang Lingkup Logika dan Berpikir Kritis

Melintasi empat periode perubahan sejarah yang mendalam, buku ini menantang narasi ilmiah Eurosentris yang berlaku dan menekankan gagasan busur kemajuan yang berkelanjutan di tempat lain di dunia alih-alih “zaman keemasan” yang cepat berlalu. Dengan runtuhnya patung-patung kolonial dan kurikulum universitas di bawah pengawasan, Horizons datang pada saat narasi sejarah barat dinilai kembali dari perspektif suara-suara yang sebelumnya terpinggirkan.

“Gagasan bahwa tidak ada sains di Afrika sebelum era penjajahan Eropa adalah mitos,” tulis Poskett. Di kerajaan abad pertengahan Benin — jauh sebelum pengamatan Copernicus atau Tycho Brahe sekelompok astronom yang dikenal sebagai Society of the Rising Moon dipekerjakan untuk melacak pergerakan bintang-bintang. Mereka juga tidak sendirian: astronomi di benua itu tersebar luas, dihargai seperti halnya untuk tujuan agama, pertanian, dan navigasi.

Ini adalah cerita serupa dalam ilmu pengetahuan Islam, di mana dugaan “zaman keemasan” abad pertengahan menyiratkan bahwa ada periode penurunan berikutnya. Faktanya, dari perhitungan sultan dan astronom Ulugh Beg lima abad yang lalu tentang panjang tahun matahari hingga 25 detik dari nilai modern kita, hingga ketergantungan Copernicus pada para sarjana Islam untuk visi heliosentrisnya tentang alam semesta, hingga 200 karya asli astronomi. diproduksi di Kekaisaran Ottoman pada abad ke-15 dan ke-16, lebih akurat untuk melihat kemajuan sebagai konstan.

Cakrawala melompat-lompat secara geografis, formatnya yang terpisah-pisah secara bertahap mengisi celah dalam kisah sains. Siapa navigator Polinesia yang memungkinkan Kapten Cook melintasi Pasifik? Mengapa Amerika Latin abad ke-19 terbukti menjadi lahan subur bagi pemikiran evolusioner? Mengapa begitu banyak ilmuwan Jepang modern keturunan samurai?

Poskett dengan cekatan memadukan pencapaian tokoh-tokoh yang kurang dikenal ke dalam sejarah sains yang lebih luas. Ringkasan bab dan pengantar bisa terasa terlalu ditandai, kadang-kadang mengarah ke gaya kuliah untuk mahasiswa yang mengantuk, tetapi buku ini dipenuhi dengan kejelasan sebagai hasilnya.

Ini sangat penting dalam menceritakan kembali kisah sains yang mendasar ​​terutama yang di mana konteks politik selalu relevan. Di Cina awal abad ke-20, misalnya, para anggota Aliansi Revolusioner Cina melihat hubungan eksplisit antara Darwinisme dan situasi politik negara itu.

“Revolusi adalah prinsip universal evolusi,” tulis seseorang, tidak lama sebelum 2.000 tahun pemerintahan dinasti berakhir. Dan di Rusia, fisikawan Yakov Frenkel menyebut perilaku elektron dalam “eksitasi kolektif” logam, menetapkan visinya tentang mekanika kuantum dengan kuat dalam leksikon rezim Soviet yang telah dia penjarakan karena mendukungnya.

Hubungan antara sains dan politik tetap penuh. Tahun lalu, presiden Brasil Jair Bolsonaro mengancam pemotongan 90 persen untuk pendanaan sains federal sebelum memberikan dirinya sendiri National Order of Scientific Merit, sementara di Inggris Brexit terus menyebabkan ketidakpastian seputar pendanaan penelitian.

Dengan mengakui gambaran global dan kolaboratif dari masa lalunya — seperti yang dilukis di sini oleh Poskett sains dapat berharap untuk tetap dinamis dan progresif. Tidak hanya sejarah sains yang akan bermanfaat, tetapi juga masa depannya.

, ,